Wisata

Menuju UGGp, Geopark Kebumen Siap Ikuti Asesmen dari Tim Unesco

1096
×

Menuju UGGp, Geopark Kebumen Siap Ikuti Asesmen dari Tim Unesco

Sebarkan artikel ini

KEBUMEN, Kebumen24.com – Tidak lama lagi Geopark Kebumen akan kedatangan tim asesor dari UNESCO Global Geopark yang akan melakukan serangkaian asesmen dan validasi pada situs warisan geologi, keanekaragaman hayati, dan warisan budaya di Kebumen yang mencakup 22 kecamatan. Kunjungan ini menjadi penentu apakah Geopark Kebumen layak untuk lolos seleksi UNESCO Global Geopark (UGGp).

General Manager Badan Pengelola (BP) Geopark Kebumen, Sigit Tri Prabowo, ketika ditemui wartawan di kantor sekretariatnya Jalan Merdeka No 4 menjelaskan bahwa asesor yang akan datang ke Kebumen berasal dari Jerman dan China.

“Asesor akan menilai empat geopark di Indonesia yang diajukan ke UNESCO. Dua merupakan new comer, yaitu Geopark Kebumen dan Geopark Meratus. Dua lainnya revalidasi status yakni Geopark Belitung dan Geopark Batur. Untuk Geopark Kebumen rencananya antara tanggal 20–30 Juli 2024,” kata Sigit Tri Prabowo.

Adapun yang dinilai secara umum oleh asesor adalah tata kelola, warisan geologi, visibilitas/akses informasi, dan kerjasama/networking.

“Biasanya validasi pertama akan cukup besar porsinya di warisan geologi. Yang dinilai bukan batuannya, tapi bagaimana geopark tersebut mengelola warisan geologi dan keterlibatan masyarakat sekitar. Kira-kira itu yang akan dinilai,” lanjutnya.

Setidaknya, selama tiga hari, asesor akan mengunjungi 23 titik (geo site, bio site, dan cultural site) serta bertemu masyarakat setempat. Akan ada sesi tanya jawab oleh asesor kepada warga, sementara General Manager BP Geopark Kebumen dan ahli geologi yang mendampingi tidak boleh berperan aktif, namun hanya membantu jika diminta oleh asesor.

“Sampai sejauh ini kita sudah on the track menuju asesmen itu. Teman-teman BP Geopark Kebumen juga sudah dibagi menjadi beberapa tim yang masing-masingnya membawahi sekitar 6-7 site,” lanjut Sigit.

Pihaknya optimis nantinya Geopark Kebumen naik kelas menjadi UGGp. Alasannya, karena support dari Pemkab Kebumen juga respon teman-teman lokal di geo site. Hal ini sekaligus menjawab rekomendasi atau pekerjaan rumah saat pra asesmen lalu.

“Bulan Juli besok akan dinilai, bulan Agustus asesor menyerahkan nilai ke UNESCO, lalu bulan September akan sidang penentuan. Apakah masuk atau tidak. Jika masuk, tahun depan baru penyerahan sertifikat sebagai UNESCO Global Geopark (UGGp) di Chili,” lanjutnya.

Adapun nilai manfaat dengan naik kelasnya Geopark Kebumen menjadi UGGp ujungnya adalah kesejahteraan masyarakat Kebumen. Dengan banyaknya kunjungan dari luar tentunya akan memberi multiplier effect.

Kemudian, Sigit menambahkan bahwa rencananya pada awal Juli nanti Bupati Arif Sugiyanto akan menjadi pembicara dalam Geotourism Festival & International Conference 2024 di Lombok. Tema yang diangkat yakni dukungan pemerintah daerah terhadap aspiring UGGp.

Dengan adanya target pemerintah Indonesia untuk menambah dua geopark menjadi UGGp, Sigit berharap semoga Geopark Kebumen menjadi UGGp ke-11 di Indonesia.

“Harapan kami ke depan makin banyak desa-desa yang menjadi tuan rumah di tempatnya sendiri. Kami BP Geopark menawarkan, mempromosikan, dan menjual. Yang mengelola teman-teman lokal. Jadi BP Geopark Kebumen bukan biro wisata baru,” pungkasnya.(K24/*).


Eksplorasi konten lain dari Kebumen24.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.